Kronik Betawi, sebuah novel
17

Kronik Betawi, sebuah novel

Kronik Betawi

Kronik Betawi

“Untuk almarhum papahku, Haris Fadillah, dan Jakarta, kota kelahiranku. Dua nama yang telah membesarkanku.”

Kronik Betawi terbit pertama kali sebagai cerita bersambung di harian Republika, Agustus-Desember 2008. Fiksi ini saya tulis selama kurang lebih satu tahun, berdasarkan ide cerita Nugroho Suksmato yang kemudian saya kembangkan menjadi novel. Hari ini, tanggal 22 Mei 2009, saya menerima POD sebagai contoh fisik buku yang akan terbit dari Mbak Mirna, editor saya di GPU.

Bagi saya, novel ini menguak memori masa kecil. Saya lahir dan besar di Jakarta, tepatnya di Pondok Gede. Saya tinggal di lingkungan yang kental dengan budaya Betawi, di mana Bokir, Mandra (yang waktu itu masih miskin) sehari-hari bertemu dengan saya. Saya juga kerap menonton cucu-cucu Pak Haji Bokir berlatih di sanggar mereka saat malam minggu tiba.

Ketika novel ini terbit sebagai cerber di Republika pada tanggal 8 Agustus 2008, tengah malam hari tanggal 9 Agustus 2009, papah saya dipanggil Yang Kuasa. Ia belum sempat melihat karya saya yang teranyar. Untuk itulah novel ini saya persembahkan untuk Papah.

Sinopsis Kronik Betawi

“Coba dulu babeh gue ngajarin mantra Jiung yang dipake buat nyelametin orang-orang waktu tentara Jepang ngejarah, pasti tanah gue sekarang masih utuh… bisa selamet dari orang-orang yang pada ngegusur!” -Haji Jaelani, pengusaha sapi perah baru kena gusur-

“Kira-kira kapan ye, pertunjukan lenong dibayar seratus juga sekali manggung?” -Haji Jarkasi, pernah berguru pada Haji Bokir-

“Emang orang Betawi itu tukang kawin ye? Aye kagak setuju kalo ini dibilang tradisi!” -Juleha, belum hajjah-

Kebanyakan  orang Jakarta sekarang pada kurang paham, kalau Menteng itu nama buah, Bintao itu nama pohon dan Kebon Jeruk, memang dulu di sana ada hamparan tanaman yang benar-benar jeruk buahnya. Para pendatang agaknya hanya kenal nama-nama itu sebagai kawasan gedongan. Lalu, benarkah yang namanya peradaban itu berarti membangun banyak gedung? Dalam Kronik Betawi, Ratih Kumala bercerita tentang perjalanan Betawi dan anak daerahnya menghadapi modernisasi ibukota tercinta ini. Ternyata, yang hilang tidak cuma tanaman-tanaman itu -yang menyisakan nama- tetapi sejarahnya pun juga ikut terkubur.

17 thoughts on “Kronik Betawi, sebuah novel

  1. sejauh ini tabularasa dan larutan senja cocok di kepala saya, moga yang satu ini juga ^^

    ——————–

    @Sinta: Semoga :)

  2. Kronik Betawi terbit pertama kali sebagai cerita bersambung di harian Republika, Agustus-Desember 2008.

    >> pertama kali atau kali pertama?

    ———————–

    @Igho:
    Mana yang bener ya: “pertama kali” atau “kali pertama”? Hmmm… mana di antara keduanya yang lebih mudah dicerna dalam komunikasi?

  3. kesimpulan deskripsi yang singkat dari paparan novelnya, terlihat bahwa pendatang telah merampas kebahagiaan orang betawi, ataupun kebanggaanya, padahal akulturasi yang terjadi dalam betawi itulah yang menjadikan betawai lebih indah, sayangnya keindahan akulturasi terlihat seolah jika kaum betawi hidup sendiri tanpa person wong jowo…, tetapi untuk akulturasi dari jawa dirasa sebuah penjajah lahan… btw, tetapi kalo sudah baca novelnya mungkin saya keliru dalam menyimpulkan terlalu cepat novel tersebut… BTW filosofi I “Apa yang kaubanggakan dalam hidup ini” Novel by me next….generation.

  4. Aihhh..seneng rasanya, tau ade anak Betawi yang jadi penulis. Jadi pengen belajar neh..ngga keberatan kan ngajarin aye..? semoga sukses buat bukunye dan salam kenal

  5. Saya sebenarnya kurang tahu apa bu Ratih orang Betawi asli atau bukan…tapi terus terang saya seneng banget ada penulis yang membahas cerita/budaya betawi. Kalau boleh sih..saya ingin belajar. selamat atas buku barunya dan semoga sukses..

    ——————–

    @Noorhasan: saya separo betawi, Bang. Bapak aseli Betawi, ibu Jawa.

  6. lagi baca ni buku… keren… lucu… :D
    tp ada bbrp salah ketik, jadi konsentrasi baca jadi sering buyar…
    tetep berkarya ya!

  7. Pagi ini aye baru nyelesain buku “kronik betawi” nyang biase aye cicil saban pagi ame sore di bis kota nyang ngebawe aye ke kantor. Langsung aje aye tulis di status pesbuk komentar tentang ni buku nyang bikin sohib2 pade penasaran pengen beli (sebagian pengen minjem) :D
    TOP.. salut buat mpok ratih.. Aye juga jadi pnasaran pengen baca karya2 ente nyang lain..
    Selamet yeee

  8. Pagi td aye nyelesain bc Kronik Betawi yg biase aye cicil bace di bis saban bolak-balik rumah-kantor.
    Lgsg aje aye tulis kmntr tntg ni buku di pesbuk aye ampe sohib2 jd pnasaran pgn beli (sbagian pgn minjem).. ;-)
    TOP.. Salut buat mpok ratih.

  9. Testi2 di backcover lumayan catchy dan seru :p, jadi ku ambil deh ini buku.. Bekel buat travelling..

    Sukses terus ya mbak Ratih..

    ———-

    @Tyo: makasih :)

  10. keren banget bukunya !!
    jadi seneng sama kebudayaan betawi nih !!
    bikin lagi dong tapi yang beda misalnya : kronik jawa ,, kronik sulawesi ..
    begitu haha !!
    ^^

  11. seru banget dah tu buku !!
    bikin aye jadi nyengir2 kaya kuda ..
    makasih dah buat mpok ratih !!
    haha !!
    lucu bener tuh buku tapi ada nyang bikin aye jadi sedih juga ..
    ampe2 mata aye meleleh dah tuh kaya batu es ..
    aye sering dimarahin guru tuh garagara baca tuh buku ..
    diem2 aye kaga meratiin gurunya ngomong ape ..
    aye baca terus aja tu buku ..
    eh lama-lama ketauan juga ..
    abis seru bener sih tuh buku ..
    kan aye jadi jatuh cinta dah ama tuh ama kebudayaan betawi ..
    mpok ratih ..
    bikin lagi buku nyang lebih mantepp gitu ..
    kata babeh aye tuh buku bagus banyak sejarahnye !!
    mumpung nile sejarah aye pada ngejeblog gitu ye !!
    maju terus dah mpok ratih !!
    ^^

  12. Sejauh ini buku mbak Ratih yang paling aku suka adalah TABULA RASA dan GENESIS … GADIS KRETEK juga kereeennnn ….

    mau nyariii ah ke GRAMED KRONIK BETAWI nya … aku yakin pasti sama kerennya dengan buku yang dulu

    Sukses mbak Ratih ^^

  13. Baru selesai baca Gadis Kretek n langsung jatuh cinta sama buku mba Ratih. Aku nyari Kronik Betawi dimana2 sudah tidak ada..????
    Dimana ya saya bisa dapetin buku2 mba ratih yang lain terutama si Kronik Betawi ini?

Comments are closed.